RANCAH POST – Buah manggis atau Garcinia Mangostana – Manggosteen ternyata kaya akan khasiat dan manfaat untuk kesehatan tubuh manusia. Manggis, terutama pada bagian kulitnya mengandung antioksidan yang dipercaya memiliki aktivitas yang sangat kuat yaitu xanthones.

Antioksidan jenis xanthones ini, menurut peneliti dari Departemen Mikrobiologi, Fakultas Farmasi, Mahidol University Thailand, Moongkardi P sebenarnya terdapat secara alami dalam tanaman hutan hujan tropis, tetapi kabarnya tidak ada satu pun yang dapat menyamai tingginya kandungan xanthones dalam ekstrak kulit buah manggis.

“Dari hasil penelitian diketahui bahwa ekstrak kulit buah dari manggis memiliki efek kuat dalam mencegah penyebaran sel kanker, antioksidan yang potensial, dan induksi apoptosis atau kematian sel kanker secara alami. Hal ini mengindikasikan bahwa zat tersebut memiliki beragam khasiat dan sangat berpotensi dalam pencegahan kanker,” papar Moongkardi.

Pernyataan senada disampaikan peneliti biologi dari Gifu International Institute of Biotechnology Jepang, Matsumoto K.

Menurut Matsumoto, Garcinia mangostana, dapat menghambat pertumbuhan sel penyakit leukemia jenis Hl60.

Antioksidan yang ada pada buah manggis ini pula menurut penelitian Matsumoto jauh lebih efektif bila dibandingkan dengan antioksidan pada rambutan dan durian.

Dalam penelitian yang dipublikasikan pada Journal of Free Radical Research dan Journal of Pharmacology, xanthones dipercaya memiliki manfaat kesehatan terutama bagi kesehatan kardiovaskuler seperti mengatasi penyakit jantung, arteriosklerosis yakni Penyakit khas yang ditandai dengan penebalan dan hilangnya elastisitas dinding pembuluh darah arteri.

Selain itu xanothes juga bisa menyembuhkan hipertensi dan trombosis yakni terbentuknya trombus dari pembuluh darah yang menyumbat aliran darah sistem sirkulasi.

“Aktivitas xanthones memberikan efek yang memperlebar pembuluh darah dan memperlancar aliran darah.

Selain itu manggis juga kaya akan kalium, mineral yang berperan penting dalam metabolisme energi dan kesehatan jantung,” papar Matsumoto dalam hasil penelitiannya.

Dalam berbagai penelitian anti oksidan jenis xanthones ini ternyata tidak ditemui pada buah-buahan lainnya kecuali pada buah manggis.

Hasil penelitian di Tokyo pada tahun 2003 menunjukkan xanthones memiliki efek antibakteri yang dapat menghambat pertumbuhan mikroorganisme seperti Mycobacterium tuberculosis penyebab TBC dan Staphylococcus aureus penyebab infeksi dan gangguan pencernaan.

Selain itu, manggis juga bermanfaat sebagai anti tumor, kanker, anti-aging, mengobati hipertensi, immunostimulan untuk meningkatkan daya tahan tubuh, antiobesitas, antivirus, antibiotik, dan antijamur.

Untuk mendapatkan berbagai manfaat luar biasa kulit buah manggis ternyata tidaklah sulit.

Kulit buah manggis yang telah dikeringkan, dimasak dengan 500 ml air. Panaskan hingga air menyusut menjadi 300 ml. Bisa disajikan hangat maupun dingin.

Seiring dengan kemajuan zaman, manggis sudah banyak dibuat dalam bentuk ekstrak yang sudah dikemas dalam sediaan kapsul sehingga lebih praktis untuk dikonsumsi.

Share.

Leave A Reply